SPONSOR

SPONSOR :

Cerpen Lucu "Tragedi Bokong" sahara laptop.

Hari ini, adalah hari Jum’at. Seperti biasa, pagi – pagi buta gini, gue masih tidur.
Loh, terus ini yang nulis siapa ?
Oh, iy, gu lupa. Pokoknya mau gue nulis sambil ngelindur kek, atau gue nyewa joki, itu urusan gue. Deal ? Seperti biasa, kalau Jum’at gini, gue gak bisa santai – santai aja. Secara gue adalah Muslim yang baik hati dan tidak sombong serta pandai memasak, gue harus Shalat jum’at.

Sebenernya, komponen – komponen sebelum Shalat Jum’at selain, bersih, wangi dan rapi serta niat. Satu lagi yang gak akan gue lupakan, yaitu... Kolor. Bagaimana tidak, coba bayangin kalo ada orang yag shalat Jum’at tanpa menggunakan kolor. Rasanya seperti ada monyet yang sedang bergelantungan diantara selangka.
Ngomong – ngomong soal kolor, ada satu hal yang gak kalah penting. Pemilihan WMB (warna motif dan bahan). Salah – salah dalam WMB, itu akan berakibat fatal seumur hidup men...
Gue juga punya pengalaman buruk masalah kolor. Entah kenapa, kolor yang sebenernya adalah komponen wajip dalam kehidupan ini, justru selalu menjadi masalah dalam hidup gue. Atau memang pada dasarnya hidup gue sudah di takdirkan bermasalah ?

Hari jum’at saat itu gue jalani dengan normal. Tanpa punya perasaan buruk, sama sekali. Kejadian itu waktu kelas satu SMP. Tapi itu gue jamin, akan teringat selamanya. SE. LA. MA. NYA. JELAS ?
Wktu itu kebiasaan buruk gue adalah gak bisa bangun. Bukan mati, tapi susah bangun (bahkan sampai sekarang, kecuali hari Jum’at). Apalagi hari itu, semalem gue abis begadang ngerjain tugas. Tugas mulia, mirip sama Detektif, detektif mencari... Bencong. Tepat sekali, KAMTIB.

Biasanya, kalau ge lagi semangat, gue bisa nangkep 5 bencong sekaligus, gue biasanya nyari di tempat ramai, kayak Jalan raya, atau kadang – kadang, gue nyari mereka nyampe Got – got komplek. Mungkin orang akan mengira gue pemburu, pemburu tikus. Sumpah ga elite. Kalau semaleman gue ga ketemu sama bencong, bisanya yang gue lakukan adalah ikut mangkal. Kerjaan cadangan...
‘Dika, bangun Dika’. Nyokap heboh, mungkin dia ngira gue mati kali ya. Wajar aja sih, dengan posisi tidur gue yang gak bergerak sama sekali. ‘DIKA !! BANGUN SHALAT JUM’AT’
‘Hmmphh ?’. Gue jawaab sekenanya.
‘BANGUN DIKA ! SHALAT JUM’AT !’
‘ben... tar.. sepuluh menit lagi.’ Gue jawab dengan tingkat kesadaran 50%. Niat nya sepuluh menit lagi.

Satu menit. Lima menit. Sepuluh menit. Lima belas menit.
Akhirnya nyokap pake jurus terakhir. Gue di siram pake aer bekas mandi tikus got.
‘BANJIR... BANJIIR’ gue kaget. Gue bangun dalam keadaan basah kuyup. Gue kira banjir yang tiba – tiba menghantam kayak Tsunami. Ya, waktu SMP gue emang bego.
‘udah gak usah mandi, cepetat ke mesjid !’. gue Cuma jawab ‘iya, iya.’ Karna takut telat, gue pun mempercepat langkah. Gue ngambil sesuatu tanpa gue liat. Hampir aja,gue mau make Kolor bokap, padahal niat mau pake Beha nyokap, eh, kolor sendiri. Gue juga ngambil beha nyokap, padahal niatnya mau ngambil peci.

Setelah gue ngerasa semua siap, gue jalan menuju masjid yang gak terlalu jauh dari rumah. Gue keluar dengan Pede nya. Mereka senyum ke arah sarung gue, gue gak mikir macem – macem. Mungkin mereka ngiri, gue punya sarung bagus. Hahaha, *sombong. Gue pun senyumin balik aja.
Tapi, waktu gue masuk mesjid, semua orang ngeliatin gue. Ada yang bengong sambil baca istigfar. Gue pikir wajar, mungkin dia lagi keinget dosa kali. Sampai ada yang ketawa cekikika kayak kesetanan. Paling kesurupan gue gak mikir macem – macem.
Anehnya lagi, barisan alias shaf di belakang gue kosong lompong. Dan mereka masih ketawa, kadang ada yang sampai terbahak – bahak. Gue mulai parno nih, disini. Gue pun menanyakan hal itu ke temen gue, Kribo. Yeah, dia memang selalu menjadi ancaman hidup gue. Dimana ada kribo, disitu ada kesialan. Pait, pait, pait.
‘kenapa sih lo ketawa mulu ?’
‘siapa yang ketawa ?’ dia jawab sambil memasang wajah nahan ketawa. Atau nahan pup ? atau memang wajah aslinya ? entahlah...
‘ya, elu. Sama anak – anak di belakang.’
‘engga kok gapapa. Lo sendiri gapapa bro ?’ dia nanya gue.
‘gapapa. Emang kenapa ?’
‘engga, maksudnya lo gak ada gangguan otak kan ?’
‘hah ? maksud lo gila ? sialan lo’ Kita ketawa terbahak bahak. Sampai akhirnya Bapak – bapak berbadan bakpao melototin kita. Kita diem.Tapi gue masih positive thinking. Gue pun tetap melanjutkan shalat jum’at tanpa hambatan. Mirip jalan tol.

Shalat jum’at pun selesai.
‘Eh, lu pada kenapa sih ?’ Gue bener – bener parno. Gue takut, setelah mereka ketawa kayak kesurupan gitu, mereka bener – bener jadi Homo. Dih, ogah gue, jadi korban mereka. Gak lucu aja, gue masuk Headline news koran, tapi jadi korban Maho.

Mereka ketawa, kayak ngeliat badut ancol. Sialan. Gue buka badut ancol men, gue babi hutan.
‘Se.. serius, pada kenapa dah ?’ gue jadi parno. Sialan.
‘Sarung lu men...’ dia bilang sambil nahan ketawa.
‘sarung ?’ gue liat sarung gue. Bagus – bagus aja.
‘bukan depannya, tapi belakangnya’ mereka ketawa. Gue meriksa sarung bagian belakang. Dan.... gue mendapati sarung sobek. Alias memamerkan bokong yang mirip sama muka Kribo.bokong itu terlihat seperti dua bakpao raksasa di bungkus cangcut bergambar superman. Perfect !

OH TIDAKKKK... rasanya gue pengen lari ke hutan, dan belok kepantai terus naik ojek dan pergi menetap di pulau terpencil. Dan hidup di sana selama – lamanya, menjadi jomblo seumur hidup. (sama aja sih, disini gue juga tetep jomblo seumur hidup). Nasip...

Men, ini lebih memalukan dari pada mencium bokong lutung. Masalahnya, bokong gue ini lebih buruk dari pada bokong lutung sekalipun. Gue gak bisa melakukan apa – apa. Hati gue menjerit APA SALAHKU TUHAN !!. Gue lebih suka di kash hukuman nyium bokong Banci yang abis mandi lumpur. Gue Cuma diem. Dan lari, lari dari kenyataan bahwa mereka melihat bokong nan seksi ini, sambil Shalat jum’at.

Pulang sekolah gue nangis kayak abis di gebokin preman sekampung. Nyokap yang ngeliat gue, dia diem aja sambil senyum – senyum. Mungkin dia berfikir “Akhirnya, sisi Feminim anaku muncul juga... nak, sebenarnya kamu adalah perempuan”, terus gue di sunat ulang. Dan nyokap bilang ‘habiskan saja dok, anak saya adalah perempuan’. Mati lah gue. Tapi, setelah itu, dia keliatan heran, akhirnya nanya. ‘Kamu kenapa Dika ?’
Gue ngeliat nyokap dengan sinis. Memandang ke arah nyokap tajam. Setajam Silet. Loh ?

Gue yang emosi, langsung marah – marah ‘MAMA, INI KENAPA SARUNG AKU BOLONG !!’ gue nangis lagi,
‘Hah ? bolong kok bisa ?’ nyokap ikutan kaget. Nah disini gue bingung, kok nyokap kaget ? harusnya kan dia tau kalau sarung ini bolong. ‘INI NIH !!’. gue menunjukan bokong nan seksi, yang lebih buruk dari bokong lutung, dan lebih bau dari selangka banci ini kepada nyokap.
‘Ye... itu salah sendiri, kenapa pake sarung yang ini !’
‘kan tadi buru – buru ma, jadi asal ngambil...’
‘Inikan sarung yang gosong waktu mama setrika...’ nyokap diem. Terus ketawa ngakak.

Gue manyun. Gue gak bisa ngebayangin, gimana besok ? gue bakalan di ledekin abis – abisan. Belum lagi, kalau foto gue waktu pake sarung bolong di pasang di MATING (Majalah Sinting). Dengan bertuliskan “SHALAT JUM’AT BERSAMA ‘BOKONG LUTUNG’”. Tamatlah riwayatku ini....
Malemnya, nyokap nelfon bokap yag lagi dinas di luar. Nyokap menceritakan cerita hari ini. Dalam hati : Mampus, mati. Mati. Kalau bokap tau, gue bakalan di coreng dari daftar keluarga ga ya ? ntar gue iup dimana kalo ampe gue diusir ? mati, mati.
‘Dika, sini, Papa mau ngomong.’ Nyokap manggil sambil nahan ketawa. Pasti ngetawain gue.
‘hallo Dika !! sedang apa kau ?’ tanya bokap dengan semangat. Pasti semangat abis ngetawain gue.
‘ada apa pa ?’ gue lemes.
‘bagaimana hari ini ? hah ? HAHAHAHAHA’
‘kenapa sih pa ?’ gue pura – pura amnesia.
‘BAGAIMANA KATA TEMAN – TEMAN MU TENTANG BOKONG SEKSI MU ITU ? HAHAHAHAHAHAHAHA’
‘...’ hening, bokap masih ketawa.

Gue melotot ke arah nyokap. Nyokap pura – pura amnesia. Sial, nyokap bener – bener cerita masalah ini ke bokap. Untung gue Cuma di ketawain, gak bener – bener di coret dari daftar keluarga dan diusir. Alhamdulillah... sesuatu banget...
‘Hei, hei Dika, beri telfon ini ke mamamu lagi.’ Kata bokap. ‘oh iya, nanti papa belikan kau sarung yang buanyak disini ya ? HAHAHAHA’ ketawanya meledak kayak bom pantat. Kentut !
‘nih ma’. Gue ngasih telfon ke nyokap. Pasti deh, mereka mau tertawa bersama diatas penderitaan gue. Pasti.

Besoknya, gue mogok sekolah. Gue bener –bener harus meulihkan mental gue. Gue juga harus mempersiapkan diri buat besok, pasti gue bakalan diledekin abis – abisan.
Tamat.
Loh besok gimana ceritanya ?
Besok ? bisa dibayangin, gue dikata – katain habis – habisan. Karna gue kesel dikata – katain mulu, gue ngadu sama nyokap. Besoknya nyokap dateng ke rumah dan marahin si Kribo. Sang provokator. Tapi bukanya gue bebas dari kata – kata itu, yang ada gue di jauhin gara – gara dibilang aak mami karna ngadu sama nyokap. Nasip gue emang buruk. Seburuk rupa lo, seburuk nasip lo, dan seburuk... pantat gue.

Semenjak kejadian itu, gue sangat selektif memilih baju. Gue khawatir. Jangan – jangan setelah bokong, bisa aja dada gue yang mirip (jempol kaki) ade ray keliatan. Atau yang lebih parah setelah bokong, giliran bagian depan yang keliatan. Gawat.
Sudahlah. Mungkin ini salah satu alasan kenapa gue jadi jomblo seumur idup.
-____-
Mungkin.

PROFIL PENULIS
Nada Nur Zahra adalah sesosok makhluk mirip manusia yang gak sengaja jatoh ke bumi dan dilahirkan didunia tepat 10 November 1998, beruntung sosok mirip manusia ini dirawat dan dibesarkan oleh keluarga yang baik, (dalem hati : untung gw gak di buang ke sungai cikolawing)

Baca juga Cerpen Lucu yang lainnya.

0 comments:

Poskan Komentar

Follow Me

SPONSOR :

SPONSOR

MUNGKIN YANG ANDA MINATI :

SPONSOR :

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

SaHaRa LaPTOp Copyright © 2011-2012 | Powered by Blogger